KENALI PENYAKIT LIDAH ANDA MULAI SEKARANG

source image : sehatQ.com

 

Lidah adalah organ otot yang berhubungan dengan fungsi deglutisi, pengecapan dan ucapan, bertindak sebagai organ yang mudah diakses untuk menilai kesehatan seseorang dan menunjukkan keadaan hidrasi tubuh, dikatakan bahwa lidah adalah cermin dari sistem gastrointestinal dan fungsi perut dan usus yang tidak normal akan tercermin di lidah.

Beberapa perubahan karakteristik lidah terjadi pada beberapa penyakit tertentu, oleh karena itu pemeriksaan lidah sangat penting dan akan memberikan beberapa petunjuk untuk diagnosis. Semua dokter memeriksa lidah dan mereka mempertimbangkan perubahan ukuran, bentuk, warna, kelembaban , pelapisan, sifat papila dan gerakan dll.

Penampilan lidah dalam beberapa kondisi abnormal: –

Gerakan lidah:

Dalam kelumpuhan satu sisi tubuh (hemiplegia) lidah bergerak ke arah sisi parylisasi saat menonjol.

Gerakan tremulus pada lidah terlihat pada penyakit seperti tirotoksikosis, delirium tremens dan parkinsonisum. Tremulus juga terlihat pada pasien gugup.

Pada kelumpuhan bulbar progresif akan terjadi pengecilan dan kelumpuhan lidah dengan fibrilasi. Akhirnya lidah menjadi layu dan tidak berfungsi di dasar mulut. Kondisi ini terkait dengan dribbling air liur dan kehilangan kemampuan bicara.

Pada chorea (gerakan ritmis yang tidak disengaja) pasien mungkin tidak dapat menjaga lidah yang menonjol dalam keadaan istirahat, lidah akan bergerak tanpa disengaja.

Kelembaban lidah

Kelembaban pada lidah memberikan indikasi tentang keadaan hidrasi tubuh, penipisan volume air menyebabkan kegagalan peredaran darah perifer yang ditandai dengan kelemahan, rasa haus, gelisah, anoreksia, mual, muntah, lidah kering dan kering.

Lidah kering terlihat pada kondisi berikut.

Diare
Stadium lanjut dari penyakit parah
Uremia lanjut
Syok hipovolumik
Kelelahan panas
Hiponatremia
Obstruksi usus akut
Kelaparan
Puasa berkepanjangan.

Perubahan warna lidah:

Sianosis sentral: Sianosis adalah perubahan warna kebiruan pada selaput lendir akibat penurunan jumlah oksigen dalam darah, terlihat pada gagal jantung, gagal pernafasan dan pada anoksia. Pada lidah sianosis, bibir dll menjadi pucat kebiruan.

Baca Juga  APAKAH KAMU TAHU ALKOHOL MEMPENGARUHI OTAK?

Penyakit kuning: Ini adalah perubahan warna kekuningan pada semua permukaan lendir tubuh (termasuk lidah) karena peningkatan bilirubin dalam darah. Penyakit kuning terlihat pada hepatitis, obstruksi saluran empedu, peningkatan kerusakan sel darah merah dan lain-lain …

Uremia lanjut: Ini adalah peningkatan urea dan produk limbah nitrogen lainnya dalam darah akibat gagal ginjal, di sini warna lidah menjadi coklat.

Asidosis keto: Ini adalah asidosis dengan penumpukan badan keton yang terlihat terutama pada diabetes mellitus. Di sini lidah menjadi coklat dengan bau keton yang khas dari mulut.

Kekurangan riboflavin: Kekurangan vitamin ini (vitamin B2) menghasilkan warna megenta lidah dengan nyeri dan celah bibir.

Kekurangan Niacin: Kekurangan niasin (vitamin B3) dan beberapa vitamin B kompleks lainnya menyebabkan lidah merah cerah atau merah gemuk.

Anemia: Ini adalah penurunan persentase hemoglobin darah. Pada anemia berat, lidah menjadi pucat.

Lapisan pada lidah: Penyebab utama bau mulut adalah terbentuknya lapisan pucat (film bio) di lidah yang menampung ribuan bakteri anaerob yang menghasilkan produksi gas-gas yang tidak sedap. Orang yang mengeluh tentang bau mulut mungkin memiliki lapisan tebal di bagian posterior lidah.Demam tifoid: Pada demam tifoid, lidah menjadi putih seperti bulu.

Kandidiasis : Merupakan infeksi jamur yang mempengaruhi permukaan lendir tubuh, di lidah akan timbul lesi putih yang mengelupas. Pada diabetes dan hipoadrenalisme akan timbul lesi putih mengelupas.

Sifilis sekunder: Sifilis adalah penyakit menular seksual yang disebabkan oleh infeksi trepenoma pallidum. Pada tahap sekunder penyakit ini kita dapat melihat bercak lendir yang tidak menimbulkan rasa sakit, plak opalescent berkilat putih halus yang tidak dapat dikikis dengan mudah.

Leokoplakia: Di sini bercak keratotik putih terlihat di lidah dan rongga mulut, yang merupakan kondisi prakanker.

Baca Juga  MAU AWET MUDAH TERUS? COBA PRODUK INI

AIDS: Pada pasien ini terlihat leukoplakia berbulu.

Peritonitis: Itu adalah peradangan pada peritonium (penutup dalam rongga perut yang juga menutupi usus dan menjaga posisinya) dalam kondisi ini ada bulu putih pada lidah.

Penyakit akut: Bulu juga terlihat pada beberapa penyakit akut.

 

Papila:

Ini adalah tonjolan kecil pada rongue yang berhubungan dengan rasa, papila pada lidah yang sehat terdapat berbagai tipe. Pada beberapa penyakit terdapat beberapa perubahan abnormal yang mengikuti.

a) Lidah berbulu: –

Kondisi ini disebabkan pemanjangan papila filiform yang terlihat pada kebersihan mulut yang buruk, kelemahan umum, dan gangguan pencernaan.

b) Bahasa geografis: –

Di sini bercak merah dan putih yang tidak beraturan muncul di lidah, lesi ini terlihat seperti peta geografis, penyebab pasti tidak diketahui.

c) Glositis rhomboid median: –

Pada kondisi ini terdapat area merah nodular halus di garis tengah posterior lidah, ini merupakan kondisi bawaan.

d) Kekurangan nutrisi: –

Pada defisiensi nutrisi terjadi glositis (radang lidah) yang menyebabkan hipertrofi papiler diikuti oleh atrofi.

e) Glositis migrasi jinak: –

Ini adalah kondisi peradangan lidah di mana beberapa area annular deskuamasi papila muncul di lidah yang bergeser dari satu daerah ke daerah lain dalam beberapa hari.

f) Defisiensi tiamin dan riboflavin: –

Kekurangan vitamin ini menyebabkan hipertrofi filiform dan fungiform papilla.

g) Defisiensi Niacin dan zat besi: –

Pada kondisi ini terjadi atrofi papila. Lidah halus ditemui pada defisiensi zat besi.

h) Kekurangan vitamin A: –

Ini menyebabkan lidah berkerut.

i) Pada anemia gizi megaloblastik lidah menjadi lancar.

j) Kekurangan asam folat: –

Di sini terlihat anemia megaloblastik makrositik dengan glositis.

Baca Juga  10 OLAHRAGA YANG BAIK UNTUK LANSIA DAN MANFAATNYA

k) Defisiensi Cyano coblamine: –

Di sini ditemukan glositis dengan anemia megaloblastik makrositik dan neuropati perifer.

l) demam Scarlet; –

Pada infeksi streptokokus ini terdapat papila merah terang yang menonjol dari bulu putih yang tebal, kemudian bulu putih menghilang meninggalkan papila yang membesar pada permukaan merah terang dan disebut lidah stroberi.

a) Ulkus apthous: –

Ini adalah ulkus nyeri bulat yang sering muncul pada individu yang stres. Mungkin berhubungan dengan alergi makanan. Biasanya tempat di lidah, bibir, mukosa mulut dan lain-lain.

b) Herpes simpleks: –

Ini adalah erupsi vesikuler akut yang dihasilkan oleh virus herpes simpleks. Ketika vesikula ini pecah, ia membentuk bisul.

c) Maag pada kanker: –

Bisul kanker memiliki tepi yang terbalik dengan dasar yang keras, perdarahan juga terlihat, kanker lidah biasa terjadi pada pengunyah tembakau.

d) Ulkus sifilis: –

Celah sifilis membujur searah, pada sifilis primer terdapat luka ekstra genital pada lidah, pada sifilis sekunder terdapat beberapa ulkus dangkal pada permukaan bawah dan samping lidah.Pada sifilis tersier, gumma dapat terlihat pada garis tengah dorsum. lidah.

e) Ulkus gigi: –

Ulkus ini dihasilkan oleh ujung gigi karies yang tajam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *