APAKAH KAMU TAHU ALKOHOL MEMPENGARUHI OTAK?

source image : pintereset.com

APAKAH KAMU TAHU ALKOHOL MEMPENGARUHI OTAK? Yuk Simak Penjelasan Berikut ini.

Saya pernah memiliki kesempatan yang tidak biasa, meskipun tidak bahagia, untuk mengamati fenomena yang sama dalam struktur otak seorang pria, yang, dalam keadaan gila alkoholik, memenggal kepalanya di bawah kemudi gerbong kereta api, dan yang otaknya berevolusi secara instan dari tengkorak karena kecelakaan itu. Otak itu sendiri, utuh, ada di hadapanku dalam waktu tiga menit setelah kematian. Itu menghembuskan bau roh dengan sangat jelas, dan membran serta struktur kecilnya sangat vaskular. Sepertinya baru saja disuntik dengan vermilion. Materi putih otak besar, yang bertabur titik-titik merah, hampir tidak dapat dibedakan, ketika diiris, dengan warna putih alaminya; dan pia-mater, atau membran vaskuler internal yang menutupi otak, menyerupai jaringan halus darah merah yang terkoagulasi, sehingga pembuluh halusnya membengkak.

Saya harus menambahkan bahwa kondisi ini meluas melalui otak yang lebih besar dan lebih kecil, otak besar dan otak kecil, tetapi tidak begitu menonjol di medula atau bagian awal dari sumsum tulang belakang.

Sumsum tulang belakang dan saraf.
————————————————-

Tindakan alkohol berlanjut setelah tahap pertama, fungsi sumsum tulang belakang dipengaruhi. Melalui bagian sistem saraf ini kita terbiasa, dalam kesehatan, untuk melakukan tindakan otomatis yang bersifat mekanis, yang berlangsung secara sistematis bahkan ketika kita berpikir atau berbicara tentang subjek lain. Dengan demikian, seorang pekerja terampil akan melanjutkan pekerjaan mekaniknya dengan sempurna, sementara pikirannya tertuju pada beberapa subjek lain; dan dengan demikian kita semua melakukan berbagai tindakan dengan cara yang murni otomatis, tanpa memanggil bantuan pusat-pusat yang lebih tinggi, kecuali sesuatu yang lebih dari biasa terjadi untuk menuntut layanan mereka, yang di atasnya kita pikirkan sebelum kita melakukannya. Di bawah alkohol, saat pusat tulang belakang terpengaruh, tindakan otomatis murni ini tidak lagi dilakukan dengan benar. Agar tangan dapat mencapai objek apa pun, atau kaki ditanam dengan benar, pusat intelektual yang lebih tinggi harus digunakan untuk membuat jalannya aman. Di sana segera diikuti oleh kekurangan kekuatan koordinasi gerakan otot. Kontrol saraf dari otot tertentu hilang, dan rangsangan saraf sedikit banyak melemah. Otot-otot bibir bawah pada subjek manusia biasanya gagal pertama-tama, kemudian otot-otot tungkai bawah, dan perlu dicatat bahwa otot ekstensor memberi jalan lebih awal daripada fleksor. Otot-otot itu sendiri, pada saat ini, juga mengalami kegagalan daya; mereka merespons lebih lemah daripada yang alami terhadap rangsangan saraf; mereka, juga, berada di bawah pengaruh zat yang melumpuhkan yang menekan, strukturnya untuk sementara rusak, dan daya kontraktilnya berkurang.

Baca Juga  KUNYIT SEBAGAI OBAT ALAMI UNTUK KESEHATAN LANSIA

Tindakan alkohol berlanjut setelah tahap pertama, fungsi sumsum tulang belakang dipengaruhi. Melalui bagian sistem saraf ini kita terbiasa, dalam kesehatan, untuk melakukan tindakan otomatis yang bersifat mekanis, yang berlangsung secara sistematis bahkan ketika kita berpikir atau berbicara tentang subjek lain. Dengan demikian, seorang pekerja terampil akan melanjutkan pekerjaan mekaniknya dengan sempurna, sementara pikirannya tertuju pada beberapa subjek lain; dan dengan demikian kita semua melakukan berbagai tindakan dengan cara yang murni otomatis, tanpa memanggil bantuan pusat-pusat yang lebih tinggi, kecuali sesuatu yang lebih dari biasa terjadi untuk menuntut layanan mereka, yang di atasnya kita pikirkan sebelum kita melakukannya. Di bawah alkohol, saat pusat tulang belakang terpengaruh, tindakan otomatis murni ini tidak lagi dilakukan dengan benar. Agar tangan dapat mencapai objek apa pun, atau kaki ditanam dengan benar, pusat intelektual yang lebih tinggi harus digunakan untuk membuat jalannya aman. Di sana segera diikuti oleh kekurangan kekuatan koordinasi gerakan otot. Kontrol saraf dari otot tertentu hilang, dan rangsangan saraf sedikit banyak melemah. Otot-otot bibir bawah pada subjek manusia biasanya gagal pertama-tama, kemudian otot-otot tungkai bawah, dan perlu dicatat bahwa otot ekstensor memberi jalan lebih awal daripada fleksor. Otot-otot itu sendiri, pada saat ini, juga mengalami kegagalan daya; mereka merespons lebih lemah daripada yang alami terhadap rangsangan saraf; mereka, juga, berada di bawah pengaruh zat yang melumpuhkan yang menekan, strukturnya untuk sementara rusak, dan daya kontraktilnya berkurang.

Efek pada pusat otak.
—————————-

Semangat alkoholik dibawa lebih jauh lagi, pusat otak atau otak menjadi terpengaruh; kekuatan mereka berkurang, dan pengaruh pengontrol dari keinginan dan penilaian hilang. Karena pusat-pusat ini tidak seimbang dan dilemparkan ke dalam kekacauan, bagian rasional dari sifat manusia memberi jalan sebelum bagian emosional, nafsu atau organis. Alasannya sekarang sudah tidak bertugas, atau tertipu dengan tugas, dan semua naluri dan sentimen hewani dibiarkan terbuka dengan kejam. Pengecut muncul lebih kejam, pembual lebih sombong, kejam lebih tanpa ampun, tidak benar lebih palsu, duniawi lebih rendah. ‘In vino veritas’ mengungkapkan, bahkan, pada akurasi fisiologis, kondisi sebenarnya. Alasannya, emosi, naluri, semuanya dalam keadaan karnaval, dan dalam kelemahan yang kacau balau.

Baca Juga  KENALI PENYAKIT LIDAH ANDA MULAI SEKARANG

Akhirnya, aksi alkohol masih meluas, pusat-pusat otak superior dikuasai; indera-inderanya dikaburkan, sujud otot sukarela disempurnakan, kepekaan hilang, dan tubuh terletak hanya sebatang kayu, mati oleh semua kecuali seperempat, yang di atasnya hidupnya tergantung. Jantung masih tetap setia pada tugasnya, dan sementara ia hidup, ia memberi makan kekuatan pernapasan. Jadi sirkulasi dan respirasi, dalam massa yang tidak aktif, membuat massa tetap dalam domain kehidupan sampai racun mulai menghilang dan pusat-pusat saraf untuk hidup kembali. Adalah bahagia bagi mereka yang mabuk bahwa, sebagai suatu peraturan, otak gagal begitu lama sebelum jantungnya sehingga ia tidak memiliki kekuatan maupun indra untuk melanjutkan proses kehancurannya hingga kematian peredarannya. Karena itu dia hidup untuk mati di lain hari.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *